Alhijaz IndoWisata Travel Umrah & Haji Khusus: Biaya Paket Umroh 2017 Pesawat Saudia Mulai Rp 20,9 Juta Langsung Jeddah.

081398129556 , 085325605501
081318606231 , 082213229992
~ Izin Haji 116/2015
~ ASITA : 0841/VIII/DPP/2003
~ IATA : HO 15-3 1053 6
~ HIMPUH : 013/HIMPUH 2010
Header alhijaz indowisata umroh murah hemat
Musim Umroh 1439 H (2017 - 2018) harga mulai 20,9 Juta. ~ Segera hubungi marketing kami IIN April Yani 0813-9812-9556 - SUGIYO Tahuri 0853-2560-5501 - EKA Sasty 0813-1860-6231 ~ Hari Minggu kantor buka jam 10.00 - 14.00. ~ Pembayaran hanya ke Rekening Bank PT. Alhijaz Indowisata . Terima kasih !!!

Persiapan Melaksanakan Ibadah Haji Umroh

Persiapan Melaksanakan Ibadah Haji dan Umroh


Persiapan Melaksanakan Ibadah Haji Umroh Agar Maksimal


Dalam melaksanakan ibadah yang diperintahkan Allah kita semua ingin mendapatkan hasil yang maksimal yang sesuai dengan apa-apa yang telah diajarkan Rasullah. Terlebih lagi bila kita ingin melaksanakan ibadah Haji dengan biaya yang cukup besar, kita tidak ingin ibadah itu menjadi sia-sia/tidak bernilai dimata Allah. Maka Persiapan Melaksanakan Ibadah Haji Umroh semuanya diawali dengan niat karena Allah

Yang Harus Dilakukan Seorang Muslim Sebelum Menunaikan Ibadah Haji ke Tanah Suci 

Seseorang yang akan menunaikan ibadah haji sudah semestinya mengawali sesuatunya dengan meluruskan niatnya. Ia harus meyakini bahwa apa yang akan dikerjakannya itu merupakan suatu ibadah dalam rangka menjalankan perintah Allah.

Dengan demikian, hajinya itu dilaksanakan hanya semata-mata karena Allah sebagaimana firman-Nya dalam QS al-Baqarah 196, “Wa atimmuul hajja wal ‘umrota lillah” (dan sempurnakan ibadah haji dan umrah itu karena Allah).”

Meski demikian, boleh saja seseorang yang akan menunaikan ibadah haji punya keinginan agar diberi oleh Allah kesehatan, kepangkatan, kekayaan, atau kebutuhan duniawi lainnya, akan tetapi harapan atau target tersebut bukan yang utama melainkan komplementer.

Yang elementer adalah langkah berhaji hanya semata karena panggilkan Allah
“labbaika allahumma ‘umrotan” (Ya Allah kami dengar panggilan-Mu untuk berumrah) atau “labbaika allahumma hajjan” (Ya Allah kami dengar panggilan-Mu untuk berhaji). Baik umrah maupun haji kedua-duanya adalah datang ke Baitullah, mengunjungi Rumah-Nya, menjadi tamu Allah.

Hal-hal Yang Harus Dipersiapkan Seorang Yang Akan Berangkat ke Tanah Suci

Untuk berhasilnya ibadah haji agar mencapai derajat mabrur bagi mereka yang akan berangkat ke Tanah Suci maka perlu persiapan yang seksama.

Jika merujuk pada ayat yang berhubungan dengan haji, yakni QS al-Baqarah ayat 197 maka persiapan itu sebagai berikut:

Pertama, siap untuk memiliki sikap mental yang disiplin “falaa rafatsa walaa fusuuqo walaa jidaala fil hajji” .

Ayat ini bermakna, “Maka jangan berkata kotor dan jangan berbuat fasik serta jangan mengumbar emosi dalam berhaji”. Sebelum berangkat sudah disiapkan mental disiplin dalam menjaga segala larangan Allah selama menunaikan ibadah haji. Tekad untuk selalu menjaga pikiran, perkataan, dan perbuatan dari hal-hal yang menghinakan diri dan menyakiti orang lain.

Kedua, memperbanyak amal baik, karena Allah akan membalas dengan berlipat ganda kebaikan “wamaa taf’aluu min khoirin ya’lamhullah” (dan apa-apa dari amal baik yang dikerjakan niscaya Allah mengetahuinya).

Sebelum berangkat ke Tanah Suci maka sepantasnya calon jamaah memperbanyak amal saleh, apakah bersedekah, membantu orang susah, menyantuni anak yatim, membayarkan utang, meningkatkan khidmah pada orang tua, menyumbang masjid, atau amal lainnya.

Kebiasaan beramal saleh yang intensitasnya semakin meningkat sebelum berangkat haji yang kemudian berlanjut saat melaksanakan ibadah tersebut, insya Allah akan menjadi perhatian besar Allah. Amal ibadah ini juga akan menjadi penyebab dari berbagai kebaikan haji yang akan diberikan oleh Allah SWT sehingga jamaah bisa menunaikan haji dengan khusyuk.

Ketiga, menyiapkan bekal “fatazawwaduu” (maka berbekalah). Bekal materi sudahlah pasti. Agar tenang menjalankan ibadah, sewajarnya jamaah menyiapkan bekal baik untuk yang ditinggalkan maupun untuk biaya perjalanan. Meski biaya haji sudah dibayarkan dan living cost akan didapatkan, bekal tambahan perlu di siapkan untuk dibawa.

Meskipun demikian, perlu diperhatikan bahwa sesungguhnya jamaah berangkat ke Tanah Suci bukan untuk belanja berlebihan, melainkan untuk memaksimalkan ibadah. Karenanya, Allah mengingingatkan bahwa sebaik-baik bekal adalah takwa “fainna khoiroz zaadit taqwaa” (maka sesungguhnya sebaik-baik bekal adalah takwa).

Keempat, persiapan ilmu manasik. Rasulullah SAW bersabda “khudzuu ‘anni manaasikakum” (ambil dari aku manasikmu) maknanya adalah bahwa dalam berhaji harus memakai rujukan dalam tata cara melaksanakannya.

Rujukan itu adalah ilmu manasik yang diajarkan Rasulullah SAW. Oleh karena itu, calon jamaah harus memiliki ilmu tentang tata cara beribadah haji agar ia mengerjakan ibadah hajinya tidak asal-asalan atau ikut-ikutan.

Memang benar banyak calon jamaah yang berangkat bersama kelompok bimbingannya masing-masing yang berharap akan mendapat tuntunan dari para pembimbingnya. Akan tetapi, hal itu tentunya tidak menghilangkan keharusan para calon jamaah untuk menguasai ilmu tentang manasik haji secara mandiri karena pada gilirannya pertanggungjawaban ibadah kepada Allah itu adalah sendiri-sendiri.

Di samping itu, persiapan fisik dan kesehatan juga perlu diperhatikan karena pada hakikatnya ibadah haji adalah jalan sehat untuk mendekat. Mendekat ke Baitullah, mendekat ke curahan ampunan dan kasih sayang Allah. Hamba mendekat dengan berjalan, Allah mendekat kepada hamba dengan berlari. Subhanallah.

oleh Ustaz HM Rizal Fadillah
Disalin dari republika

=====

Semoga Allah memampukan kita semua untuk dapat melaksanakan Ibadah Haji dan Umroh dengan persiapan Haji Umroh yang lebih maksimal
Tag : Umroh Haji
Back To Top